Oleh: Nur Maulidiyah | 21 April, 2012

Waspadalah! Remaja Kita Lebih Mikir Girlband daripada…


Sekitar seminggu yang lalu. Siang itu seperti biasa, aku menjelejah dunia maya. Mengecek pesan yang masuk di email, facebook, dan menengok twitter. Sekilas melihat TTWW ( Trending Topic World Wide) ada yang berbahasa Indonesia, mungkin bukan hanya kala itu ada TTWW yang berbahasa Indonesia, mengingat pengguna twitter di Indonesia sangat banyak dan intensitas mereka nge-twit mulai dari hal-hal yang penting seperti kenaikan bbm sampai yang amat sangat tidak penting seperti kala itu ” cherrybelle mencari 2 personil baru”.

Mungkin ada beberapa dari kita tidak tahu siapa itu cherrybelle, semacam grup balet atau merk permen🙂. Tetapi yang pernah melihat acara TV, sein mengeok prtal-portal berita mungkin tahu ada semacam demam girlband/ boyband di Indonesia. Bahan ada ajang pencarian bakat khusus mencari. Bayangan saya yang anamanya girband/boyband itu bawa alat musik , lha ternyata mereka cuma nyanyi-nyanyi lipsing sama joget-joget .

Jujur, saya sendiri tahunya awal girlband dengan nama aneh-aneh dari adik saya yang mulai ‘keracunan’ girlband. Apa istimewanya, mereka cewek-cewek dengan pakaian yang naudzubillah d atas lutut pakaiannya, dan yang lebih menyentakkan mereka, remaja usia SD SMP di tempat saya hafal lagu dan gerakannya persis. Bahkan ternyata memang itu dibuat semacam kontes dan diupload di youtube. Plis bu, dicek di youtube ada tidak putri-putri anda? Mereka usia 6 tahun- SMP pakai celana ala cherrybelle yang lebih dari mini, berjoget-joget dengan formasi yang aneh . Miris! Demi apa ? saya bertanya-tanya? Adik saya sendiri, kelas 5 SD, setelah diberitahu efek negatif macam-macam, tidak langsung menuruti walau akhirnya sedikit banyak mau tahu . Padahal adik saya itu jarang nonton televisi, dia sehabis sekoah mondok menghafalkan quran ibu2. Betapa pergaulan mereka ahh *spechless*.

DEMI APA?
Sekali lagi demi apa? sama dengan trending topik saat itu. Demi apa cherrybelle mencari 2 personil baru masuk TTWW, dan demi apa pula akhirnya kabar tentang keluarnya 2 anggota cherrybelle menjadi acara khusus di stasiun televisi dan ditayangkan dengan durasi penuh *kurang tahu kapan karena saya cuma tahu di youtube*.

Saya belum pernah melihat misalnya ada remaja Indonesia yang menang olimpiade fisika atau matematika, atau tim mahasiswa memenangkan lomba robot internasional ditayangkan di jam -jam premier dengan durasi full. Kalaupun ada, mungkin di acara kick andy, yang beberapa orang dibahas menjadi satu , dan tidak pernah menjadi TT indonesia apalagi TTWW.

Lalu demi apa, konferensi pers sambil nangis-nangis bombay keluarnya 2 personil cewek dari 9 orang menjadi acara khusus di jam premier. Dan menjadi kicauan di twitter
“Kami twibi twiboys selalu mendukung Wendev walau sdh tdk di cherrybelle”
“ahh tidak terima chibi pecah “

dan twit-twit lain yang jumlahnya amat banyak *ya iya sampai jadi TTWW*. Bahkan sampai 2 personil yang keluar diundang di acara talkshow secara khusus. Dan masih diberitakan di portal-portal media sampai sekarang dengan tanggapan yang banyak.

Haloooooooo??

Media Masih Pentingkan Profit dan liberalisme

Tentu kata-kata saya tidak berlebihan, kalau bukan demi profit kenapa mereka sam pai begitu seterkenalnya karena dongkrakan media televisi. Saya Ingat betul , bahwa serangan pemikiran ke dunia ketiga terus ada berupa FUN. Kalau remaja usia produktif begitu ’serius ‘ memikirkan kenapa personel chery belle keluar lalu siapa yang memikirkan kebangkitan , prestasi, dan lain sebagainya.
Sungguh eman ( sayang:red) airmata mereka digunakan untuk itu, bukan karena mereka sadar melihat kemaksiatan dimana-mana, bukan karena melihat penderitaan saudara-saudara mereka yang muslim satu tubuh di Syria Palestina, atau sekedar karena melihat teman mereka yang untuk sekolah harus sekolah seperti siti penjual bakso juga siti-siti lainnya.

Tentu ada dong mbak remaja yang peduli? Tentu, tentu saya katakan ada tetapi mereka adalah minoritas, sangat minoritas.cSangat sedikit remaja yang tersadar kita terjajah secara ekonomi, pemikiran. Acara -acara -acara ilmiah maupun kajian Islam pun tidak seramai mengantri tiket konser boyband Korea *ini hanya mengantri beli tiketnya*.

Beginilah saat media begitu dibebaskan dan tidak diarahkan oleh pemerintah , mungkin beberapa tahun ke depan jangan heran jika rok-rok remaja putri semakin minim , aurat dimana-mana, dna mereka akan menangis bombay hanya demi personel girlband atau boyband yang jarinya terjepit.Naudzubillah

Tentu kita sediihhh , sedih sekali , lalu bagaimana kita hanya orang kecil?

Kita semua tahu kata-kata kita tidak kecil, tulisan-tulisan kita sangat berarti untuk perubahan bahkan revolusi. Mulailah berkampanye untuk kebaikan. Mari kita kembali ke fitrah, kembali mengenal Syariah Islam, mengenalkan pada adik-adik kita, anak-anak kita. Dan tentu yang sangat penting peran dari Negara mengarahkan media dan membuang liberalisme sejauh-jauhnya.


Responses

  1. wah pengaruh media dan budaya asing telah mejangkiti remaja kita.

  2. betul itu.
    remaja kita di-ninabobok-an oleh hal-hal yang tidak berguna
    dan terpengaruh oleh media-media yang kebanyakan sekarang dikuasai oleh yahudi, kaum sekuler dan liberalisme.

    saya aja udah berhenti nonton tv, karena saya pernah baca artikel, berita di tv itu hanya berisi-berita yang tidak berguna, justru berita-berita penting seperti di Palestina, Syria, dan di Rohingya yang dilaporkan cuma kulit doang, padahal yang terjadi lebih parah dari itu. Nah, itu berita lho, apalagi gosip-gosip picisan seperti boy/girl band itu.

    sehingga saya hanya menambah informasi dan berita-berita dari situs media islam yang sudah saya percaya.dan dijamin beritanya lebih up-to-date dan lebih berwawasan global.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: